Download aplikasi Takwa di Google Play Store

Kemuliaan Manusia Perspektif Al-Quran dan Hadits

Kemuliaan Manusia Perspektif Al-Quran dan Hadits

Manusia adalah salah satu makhluk Allah Swt yang diciptakan dengan tool terlengkap seperti jiwa, akal, badan dan insting yang membantunya dapat menyesuaikan untuk hidup sesuai dengan berbagai kondisi. Karena itu agama Islam menempatkan manusia dari sisi “kemanusiaannya” dalam tatanan tertinggi untuk dijaga. Di mana menjaga kemuliaan manusia merupakan salah satu tujuan syariat tertinggi dalam hirarki maqashid syariah. Maqashid syariah adalah tujuan utama aturan dalam Islam yang bersifat melindungi dan menjaga dari kekurangan, kerusakan atau kehilangan. Tujuan itu adalah terselamatkannya jiwa, agama, akal, kehormatan, dan harta.

Tidak ada agama, filsafat, adat atau budaya manapun yang menempatkan kemuliaan manusia melebihi Islam. Islam hadir untuk menghormati manusia tanpa membeda-bedakan ras, warna kulit, agama, suku dan bangsanya. Manusia dipersilahkan untuk mengekspresikan dirinya dalam berbagai bentuk selama ia tidak menyalahi hukum yang ditetapkan oleh yang memiliki otoritas. Perkara bagaimana agama menghormati kemuliaan manusia ini dijelaskan amat gamblang baik dari Al Quran dan Hadis nabi Muhammad Saw, dan para ulama juga turut memberikan pandangan masing-masing yang semakin menyatakan betapa pentingnya seseorang untuk saling menghormati satu sama lain.

Dalil Al Quran dan Hadis tentang kemuliaan manusia

QS Al Isra: 70

وَلَقَدْ كَرَّمْنَا بَنِىٓ ءَادَمَ وَحَمَلْنَٰهُمْ فِى ٱلْبَرِّ وَٱلْبَحْرِ وَرَزَقْنَٰهُم مِّنَ ٱلطَّيِّبَٰتِ وَفَضَّلْنَٰهُمْ عَلَىٰ كَثِيرٍ مِّمَّنْ خَلَقْنَا تَفْضِيلًا

Artimya: “Dan sesungguhnya telah Kami muliakan anak-anak Adam, Kami angkut mereka di daratan dan di lautan, Kami beri mereka rezeki dari yang baik-baik dan Kami lebihkan mereka dengan kelebihan yang sempurna atas kebanyakan makhluk yang telah Kami ciptakan.”

Dalam tafsir Jalalain disebutkan kemuliaan manusia terletak pada apa yang telah dianugerahkan oleh Allah Swt dari ilmu,  kemampuan berbicara dan keseimbangan dan lainnya. Dan untuk itu dijadikanlah manusia dapat mengarungi daratan dan lautan untuk mencapai anugerah dan rizki yang Allah berikan. Bahkan karena anugerah ini, para nabi yang Allah Swt utus ditetapkan secara konsesus oleh para ulama lebih mulia dari pada para malaikat.

QS At Tin: 4

Install Takwa App

لَقَدْ خَلَقْنَا ٱلْإِنسَٰنَ فِىٓ أَحْسَنِ تَقْوِيمٍ

Artinya: “Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya.”

Imam Ibnu Katsir dalam tafsirnya menjelaskan bahwa ayat ini adalah makna dari sumpah tiga ayat sebelumnya. Dan bahwasanya Allah Swt telah menciptakan manusia dengan gambaran terbaik dan bentuk yang sesuai, dengan anggota badan yang indah. Kedua ayat di atas merupakan sedikit dari banyak ayat yang menjelaskan betapa mulianya manusia dari sisi penciptaan, tidak hanya dari sisi bentuk yang terbaik, namun ia juga telah diberikan bekal yang cukup untuk mengarungi bumi ini.

Karena itu, dalam banyak poin hukum fikih banyak disertakan beberapa larangan dengan maksud agar manusia tidak merusak anugerah Allah Swt yang amat berharga ini. Di antaranya adalah dilarangnya minuman keras dalam syariat Islam adalah demi anugerah akal yang diberikan oleh Allah Swt ini tidak hilang fungsi dan tugasnya. Atau, dilarangnya pembuatan tato di tubuh salah satu tujuannya adalah untuk menjaga kulit bersih dari kerusakan akibat dari dampat bertato. Dan masih banyak lagi berbagai hukum yang Allah Swt tetapkan dengan tujuan untuk manusia dapat dengan baik menjaga tubuhnya.

Selain Al Quran, terdapat hadis Rasulullah Saw yang menjelaskan bagaimana syariat Islam memuliakan manusia. Salah satunya adalah hadis dari Abdullah bin Amru Ra, yang diriwayatkan oleh Imam Baihaqi dalam Syuabul Iman:

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا ، قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” مَا مِنْ شَيْءٍ أَكْرَمُ عَلَى اللَّهِ مِنِ ابْنِ آدَمَ ” ، قَالَ : قِيلَ : يَا رَسُولَ اللَّهِ ! وَلا الْمَلائِكَةُ ؟ قَالَ : ” الْمَلائِكَةُ مَجْبُورُونَ بِمَنْزِلَةِ الشَّمْسِ وَالْقَمَرِ “

Dari Abdullah bin Amru Ra, ia berkata, Rasulullah Saw bersabda: “Tiada suatu pun yang lebih mulia bagi Allah Swt dari anak adam” ia berkata, dikatakan kepada Rasulullah: Wahai rasulullah,  “bahkan para malaikat?”, Rasul berkata: “Para Malaikat digerakan sebagaimana matahari dan bulan.” Hadis ini secara eksplisit mengungkap alasan lain mengapa manusia dimuliakan, yaitu karena manusia memiliki kemampuan untuk menentukan kemana dan apa yang akan dilakukannya.

Hadis lainnya dari Aisyah Ra

فعنْ عَائِشَةَ رضيَ اللهُ عنهَا أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: «كَسْرُ عَظْمِ الْمَيِّتِ، كَكَسْرِهِ حَيًّا

Dari Aisyah Ra, bahwa Rasulullah Saw berkata: “merusak tulang seorang mayit seperti merusaknya di saat hidup.” Terlihat bagaimana Islam sungguh menghormati jasad manusia hingga setelah kematiannya. Dari itu konsensus ulama menyatakan sucinya jasad manusia, hingga keringat, air mata hingga lendirnya. Dan hukum ini tanpa membedakan baik ia muslim atau non muslim, baik kulit putih, hitam atau jenis perbedaan lainnya.

Baca juga: Sama, Dia Yang Pendengarannya Tidak Terbatas Ruang dan Waktu

Dari pemaparan di atas jelas bagaimana Islam memandang manusia dari berbagai aspek, baik penciptaan, hingga penghormatan atas jalan hidup serta keyakinannya. Dan menempatkan hal tersebut di atas segala kepentingan lainnya. Bahkan karena amat pentingnya hidup seorang muslim di dalam Islam, jika ia mendapatkan serangan hingga menyebabkan kematian maka menganggap pembunuhnya telah membunuh umat manusia secara keseluruhan. Tentu bahasa Al Quran dalam hal ini bukan majas hiperbolis yang terkesan membesarkan perkara kecil, akan tetapi ayat tersebut menjelaskan bahwa semua berhak untuk hidup dan berjalan di atas bumi secara aman dan damai.

Wallahua’lam bishowab

_

 

Penulis:

Albi Tisnadi Ramadhan,

Sedang menempuh studi di Universitas Al Azhar, Kairo. Fakultas Studi Islam dan Bahasa Arab.

 

Editor:

Azman Hamdika Syafaat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *